kasih dah....

Senin, 04 April 2011

Sumber - Sumber Limbah

Dalam berbagai penelitian telah di simpulkan bahwasanya ada beberapa sumber limbah dominan yang selama ini di ketahui...inilah 8 sumber limbah dominan yang telah di simpulkan :
1.      Industri Tekstil dan industri kulit Sumber utama limbah B3 pada industri tekstil adalah penggunaan zat warna.  Beberapa zat warna dikenal mengandung Cr, seperti senyawa Na2Cr2O7 atau senyawa Na2Cr3o7. Industri batik menggunakan senyawa Naftol yang sangat berbahaya. Senyawa lain dalam kategori B3 adalah H2O2 yang sangat reaktif
dan HClO yang bersifat toksik.
Beberapa tahap proses pada indusrti kulit yang mneghasilkan limbah B3  antara lain washing, soaking, dehairing, lisneasplatting, bathing, pickling,  dan degreasing. Tahap selanjutnya meliputi tanning, shaving, dan polishing.  Proses tersebut menggunakan pewarna yang mengandung Cr dan H2SO4. Hal  inilah yang menjadi pertimbangan untuk memasukkan industrikulit dalam  kategori penghasil limbah B3.
2.      Pabrik kertas dan percetakan Sumber limbah padat berbahaya di pabrik kertas berasal dari proses pengambilan kmebali (recovery) bahan kimia yang memerlukan stabilisasi sebelum ditimbun. Sumber limbah lainnya ada pada permesinan kertas, pada  pembuangan (blow down) boiler dan proses pematangan kertas yang  menghasilkan residu beracun. Setelah residu tersebut diolah, dihasilkan  konsentrat lumpur beracun.
Produk samping proses percetakan yang dianggap berbahaya dan beracun  adalah dari limbah cair pencucian rol film, pembersihan mesin, dan  pemrosesan film. Proses ini menghasilkan konsentrat lumpur sebesar 1-4 persen dari volume limbah cair yang diolah. Industri persuratkabaran yang  memiliki tiras jutaan eksemplar ternyata memiliki potensi sebagai penghasil limbah B3.
3.      Industri kimia besar Kelompok industri ini masuk dalam kategori penghasil limbah B3, yang antara lain meliputi pabrik pembuatan resin, pabrik pembuat bahan pengawet kayu, pabrik cat, pabrik tinta, industri gas, pupuk, pestisida, pigmen, dan  sabun. Limbah cair pabrik resin yang sudah diolah menghasilkan lumpur beracun  sebesar 3-5 persen dari volume limbah cair yang diolah. Pembuatan cat menghasilkan beberapa lumpur cat beracun, baik air baku (water-base) maupun zat pelarut (solvent-base). Sedangkan industri tinta menghasilkan limbah  terbesar dari dari pembersihan bejana-bejana produksi, baik cairan maupun lumpur pekat. Sementara, timbulnya limbah beracun dari industri pestisida  bergantung pada jenis proses pada pabrik tersebut, yaitu apakah ia  benar-benar membuat bahan atau hanya memformulasikan saja.
4.      Industri farmasi Kelompok indusrti farmasi terbagi dalam dua sub-kelompok, yaitu sub-kelompok pembuat bahan dasar obat dan sub-kelompok formulasi dan
pengepakan obat. Umumnya di Indonesia adalah sub-kelompok kedua yang tidak  begitu membahayakan. Tapi, limbah industri farmasi yang memproduksi  atibiotik memiliki tingkat bahaya cukup tinggi. Limbah industri farmasi  umumnya berasal dari proses pencucian peralatan dan produk yang tidak  terjual dan kadaluarsa.
5.    Industri logam dasar Industri logam dasar nonbesi menghasilkan limbah padat dari pengecoran, percetakan, dan pelapisan, yang mengahasilkan limbah cair pekat beracun  sebesar 3 persen dari volume limbah cair yang diolah. Industri logam untuk  keperluan rumah tangga menghasilkan sedikit cairan pickling yang tidak  dapat diolah di lokasi pabrik dan memerlukan pengolahan khusus. Selain itu  juga terdapat cairan pembersih bahan dan peralatan, yang konsentratnya  masuk kategori limbah B3.
6.      Industri perakitan kendaraan bermotor. Kelompok ini meliputi perakitan kendaraan bermotor seperti mesin, disel,  dan pembuatan badan kendaraan (karoseri). Limbahnya lebih banyak bersifat  padatan, tetapi dikategorikan sebagai non B3. Yang termasuk B3 berasal dari proses penyiapan logam (bondering) dan pengecatan yang mengandung logam  berat seperti Zn dan Cr.
7.      Industri baterai kering dan aki Limbah padat baterai kering yang dianggap bahaya berasal dari proses filtrasi. Sedangkan limbah cairnya berasal dari proses penyegelan. Industri aki menghasilkan limbah cair yang beracun, karena menggunakan H2SO4 sebagai
cairan elektrolit.
8.      Rumah sakit Rumah sakit menghasilkan dua jenis limbah padat maupun cair, bahkan juga limbah gas, bakteri, maupun virus. Limbah padatnya berupa sisa obat-obatan,  bekas pembalut, bungkus obat, serta bungkus zat kimia. Sedangkan limbah  cairnya berasal dari hasil cucian, sisa-sisa obat atau bahan kimia  laboratorium dan lain-lain. Limbah padat atau cair rumah sakit mempunyai karateristik bisa mengakibatkan infeksi atau penularan penyakit. Sebagian juga beracun dan bersifat radioaktif. Selama ini sangat sulit mengetahui secara persis, berapa jumlah limbah B3 yang dihasilkan suatu industri, karena pihak industri enggan melaporkan jumlah dan akrakter limbah yang sebenarnya. Padahal, kejujuran pihak industri untuk melaporkan secara rutin jumlah dan karakter limbahnya  merupakan informasi berharga untuk menjaga keselamatan lingkungan bersama. Keengganan mereka berawal dari biaya pengolahan limbah yang terlampau  mahal, sehingga yang terjadi adalah “kucing-kucingan” guna menghindari keharusan melakukan pengolahan. Untuk itu diperlukan kebijaksanaan yang tidak terlampau menekan industri, agar industri terangsang untuk mengolah limbahnya sendiri.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar